<body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d5057099818459025116\x26blogName\x3d%7B+27:40+%7D\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://keranaakuini-hamba.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_GB\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://keranaakuini-hamba.blogspot.com/\x26vt\x3d-2978123783005699409', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>
Syaima. 14. Malaysian.

"Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah."
(QS. Al Baqarah:286)


istighfar



MEMORIES



Titik hitam itu.
written on Friday, 22 November 2013 @ 22:48 ✈


- Apa yang kau lihat?

"di kertas tu?"

-Ya.

"satu titik hitam"

-....

"kenapa kau tak boleh tengok sekeliling putih tu. kenapa mesti kau fokus pada satu titik hitam yang kecil di kertas tu?"

Holla assalamualaikum! :)

Apa khabar iman? Iman aku................... hm jatuh jatuh dan terus jatuh. Allahu :"( Nak nangis ni. Doakan ya! Doa kalian amat amat amat membantu aku untuk naikkan iman ni......

Entri kali ni terinspirasi setelah aku habis baca buku hlovate. Actually, dah lama dah habis baca buku tu tapi baru harini Allah buka hati nak buat post blog. Mungkin Allah tau dosa aku banyak pahala aku pulak sikit cenonet je jadi, Allah nak tambahkan pahala aku dgn buat post blog ni.

Yalah kan.

Setiap kata-kata dan ayat yang kita taip di alam maya apabila dibaca oleh orang lain akan membuahkan dua perkara.

Pahala.

..atau..

Dosa.

Jadi sekarang ni aku sedang berusaha ke arah "pahala" dan bukan "dosa"


{ berbalik pada tajuk }

Manusia.

Siapa tak kenal manusia.

Manusia di keliling kita.

Ibu kita manusia.

Ayah kita manusia.

Abang kakak adik kita manusia.

Kita juga manusia.

Memang manusia ni sikapnya mencari silap orang lain mencari salah orang lain. Padahal salah seseorang itu hanya sedikit cuma. Yang sedikit itulah berjaya mengaburi kebaikan yang dia buat. Padahal kebaikannya jauh lebih besar banyak dan hebat dari kejahatan itu.

Sama juga seperti kisah "sekeping kertas" ini. Kertas itu simbol seseorang. Dan warna putihnya simbol kebaikan. Manakala titik hitam itu simbol kejahatan.

Bila ditanya pada kita, 
"weh kau suka tak ( isi tempat kosong dgn satu nama )"

Pasti cepat saja kita menjawab,
"sumpah do aku tak suka. dia pernah pinjam pemadam aku pastu hilangkan. dahlah tak mintak maaf"

Padahal tanpa kita sedar, dia bukan sengaja mahu hilangkan pemadam tu. Alahai pemadam saja kot. Beli dkt kedai pun entah entah dapat free.

Orang yang dikatakan dibenci tu mana tau, dalam setiap doanya ada diselitkan nama kita sekali. Mana tau, ketika kita ponteng kelas dia yang tolong back-up kan kan?

Jadi, sungguh kelihatan bod-do sekali kita apabila satu kesalahannya yang kecil menutup mata kita dari memandang sejuta kebaikannya yang lain.

"aku mintak maaf ye aku benci kau selama ni sebab kau hilangkan pemadam aku"

Simple forgive, smile.


0 comment[s] | back to top



Senyum palsu dah tak perlu.
written on Monday, 11 November 2013 @ 23:48 ✈



Assalamualaikum sahabat perjuanganku! Bagaimana imanmu?

Hari ini, hati ini terasa amat berbahagia. Entahlah. Mungkin penangan nasi goreng cili pedas buatan ibu sendiri hihihi.

Eh itu mungkin sebahagiannya. Tapi ada yang lebih membuatkan jiwa ini melonjak melompat bergumbira. Semua ini kerana......

UKHWAH

Sejujurnya, selama musim persekolahan terdapat sedikit perselisihan faham antara aku & seorang rakan dormku. Perselisihan yang hanya aku dan dia je yang faham. Walaupun pada mata semua ahli dorm, aku dan dia baik-baik saja. Boleh bergurau bergelak ketawa. Beriadah bersama. Berkongsi cerita.

Tapi di dalam hati siapa yang tau kan?

Aku dan dia berperang dan bermusuh di dalam diam. Ala-ala musuh dalam selimut hihihi {takde kena mengena}

Kami bergaduh hanya kerana soalan-soalan di ask.fm yang penuh misteri. Kami saling tuduh menuduh sesama sendiri. Dia kata aku. Aku kata dia. Walaupun hakikatnya, aku dan dia tiada apa-apa masalah sebenarnya. Tapi, entah.

Mungkin syaitan mahu kami bermusuhan kan?

"Bukankah Aku telah memerintahkan kepadamu hai Bani Adam supaya kamu tidak menyembah syaitan? Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu. Dan hendaklah kamu menyembah-Ku. Inilah jalan yang lurus. Sesungguhnya syaitan itu telah menyesatkan sebahagian besar di antara kamu. Maka adakah kamu tidak memikirkan?" 

(Surah Ya Sin: 60-62)

Allah tertusuk jiwa ni bila baca ayat Al-Quran di atas. Segala pujian pada Allah yang membolak-balikkan hati manusia. 

Setelah beberapa lama kami bermusuhan, malam tadi Allah tunjukkan jalan penyelesainnya. Alhamdulillah. Subhanallah. Hanya itu yang mampu aku ungkapkan di kala itu. Aku tersenyum bahagia. Senyum palsu yang selama ini aku tampal di wajahku nampaknya harus ditanggal. Sudah tak perlu. Tarikh luput. 

Aku fikir aku dan dia tiada harapan untuk berbaik semula. Yalah, banyak dugaan yang aku dan dia tempuhi. Jatuh bangun sakit hancur lebur hati kami hanya Allah saja yang tahu. Tapi itulah....

Kuasa Allah kan?

Sedangkan batu pun bisa dilekukkan jika ditimpa air. Inikan hati manusia yang kuasa penaklukannya milik Allah. Boleh ke kita lawan? Harapan dalam mimpi mengigau lah nak lawan Allah kan :)

Tengoklah tuhan siapa hihihihi.

"kalau bersama waktu susah senang dan makan berkongsi pinggan, tu baru namanya kawan sepanjang zaman"

Sayonara jahilliyah
{ 121113;0349 }



0 comment[s] | back to top



Kita masih bersama hingga kini, adik.
written on Friday, 30 August 2013 @ 21:53 ✈


"suatu saat bila bersendirian, kita sedar kita cuma ada tuhan"

Assalamualaikum, salam mahabbah buatmu adik.

Segala puji bagi Allah atas segala limpahan rahmat dan kurnia-Nya dalam menyatukan hati-hati kita. 
Juga tidak mampu untuk memuji akan diri-Nya melebihi Dia atas jalinan ukhwah yang telah lama dijalinkan atas izin darinya. Alhamdulillah.

Adik...
Sudah lama kakak tidak menitipkan bicara melalui coretan buatmu. Sudah lama? Mungkin tidak pernah. Maafkan kakak, sayang.

Adik...
Hari ini, hati ini benar-benar terpanggil untuk menarikan jari jemari ini. Bersama doa agar rahmat dan lindungan Allah sentiasa bersama kita.

Sebenarnya, sudah lama jugak kakak berkira-kira untuk 'menyapa' (menegur) adik, tapi dek kerana bimbangkan ada hati yang akan terguris, kakak tangguhkan.

Maaf adik! Bukanlah niat kakak untuk melupakan, jauh sekali membuat adik berkecil hati. Tapi, sebelum apa jua perasaan yang adik rasakan, segeralah kembalikan diri kepada Allah, insyaAllah hatimu akan berasa tenang. Anugerah ketenangan itu dari Allah dan kita sebagai hamba diberikan pula keampunan untuk melaksanakan. Subhanallah, indahnya kurnia.

Adik...
Mungkin adik sendiri telah maklum akan perubahan yang ada pada diri kakak sekarang.
Seorang muslimah yang terlalu menyintai Pemiliknya dan tiap waktu merindu akan keagungan yang dicipta-Nya. AllahuAkbar! Mungkin tidak sesolehah Khadijah, tidak selembut Aisyah, tidak secekal Summayyah dan tidak setabah Fatimah. Tetapi, Allah tetap membuka hati kakak ini bukan? Sayangnya Allah pada kita.

Adik...
Bersama anugerah terindah yang sedang kakak daki kini, bersama persalinan baru yang kakak pakaikan diri, kakak rasa begitu bahagia sekali. Walaupun pada pandangan duniawi, kakak ini serba tiada, harta benda, pangkat dan darjat, tapi kakak dapat merasa nikmat berada dijalan-Nya.

Adik...
Jika suatu waktu dulu, dosa pahala tidak kita ambil kira, meniti jambatan dunia hingga terlupa dihujungnya akhirat yang tersedia, tapi hari ini, kakak berada di landasan berbeza. Mungkin masih jua dijambatan yang sama, tapi memilih lorong yang tahu menilai ganjaran dan azab yang dijanjikan-Nya.

Adik...
Hampir seluruh zaman remaja kita habiskan dengan penuh kealpaan, tidak berjaya meletakkan diri sebagai anak yang solehah. Tidak menyenangkan hati kedua ibu ayah sedang mereka telah membesarkan kita dengan penuh kasih sayang dan tidak meminta untuk membalas tiap amal bakti yang diberikan. Pasti hati kecil mereka merintih saat kedegilan itu menguasai anak-anak yang menjadi harapan dunia dan akhirat.

"Ya Allah, ampuni kami ya Allah. Sesungguhnya kami ini anak-anak yang berdosa."

Namun adik, sedarkah kita bahawa hari ini Allah masih juga memberikan nikmat untuk kita merasakan alam dewasa. Alhamdulillah, diberikan juga kesempatan untuk kita bergelar anak, pelajar, isteri dan insyaAllah seorang ibu. Subhanallah. Allah Maha Pemurah. Tiada yang layak dipuji melainkan Dia. Dan diberikan juga peluang untuk bersama ibu ayah yang sedang meniti usia mereka. AllahuAkbar!


Adik...

Perkara-perkara inilah yang menjadikan kakak selalu mencari diri, mencari jalan pulang ke sisi-Nya yang Maha Pemberi. Dan selalu merasakan tidak cukup untuk membalasnya dengan ucapan 'terima kasih' dalam tiap gerak gerak nadi yang berdenyut.

Adik...
Bersama kekuatan dan keampunan yang Allah berikan pada pada kakak saat ini, kakak benar-benar ingin memimpin adik bersama kakak untuk berada di landasan yang sama.

Dekatilah Dia, adik. Kembalilah pada-Nya. Allah sedang tersenyum memandangmu tika ini. Jalan untuk menghampiri-Nya sentiasa luas terbuka. Malah Dia jua Maha Pengampun tiap dosa walau sebesar mana murka yang ada buat kita. Ayuhlah dik, kembali mencari jalan pulang sebelum kita bertemu dengan-Nya.

Adik...
Bersama warkah ini, kakak tinggalkan adik pesanan ini, yang mungkin mampu dijadikan azimat dalam adik meniti sisa usia yang Allah berikan, insyaAllah.

- Letakkanlah niat hatimu semata kerana Allah dalam apa jua yang dilakukan.

- Hiasilah dirimu dengan rasa malu yang menebal, agar dirimu bisa memperoleh cahaya yang tersembunyi disebalik kepalsuan dunia.

- Peliharalah solat. Perbaikilah ia. Dirikanlah di awal waktu. Nikmat.

- Bersahabat dengan Al-Quran dan Sunnah agar dapat menjadi penyuluh jalanmu.

- Peliharalah jua aurat mu. Tutuplah ia. Lindungi ia. Bukankah bunga Mawar itu indah kerana duri yang sentiasa menutupi dan melindungi dirinya?

- Jauhilah maksiat dan kemungkaran yang melalaikan.

- Ingatlah pada janji azab Allah pada hamba-Nya yang ingkar.

- Senyum. Bukankah ia mudah..? :)

Adik...

Selebihnya, pasti adik akan temuinya nanti. InsyaAllah.

Inilah jalan kita. Jalan pulang yang kita cari selama ini. Kakak doakan moga adik dipermudahkan Allah dalam usaha menuju ke jalanNya.

Akhir bicara, maafkan kakak andai bicara ini membuat hati kecilmu tersentuh.

Ingatlah adik, dunia ini pinjaman semata. Tiada yang kekal melainkan Dia.
Sementara diberikan kekuatan dan keampunan untuk kita membezakan, pilihlah jalan yang diredhai-Nya.

Moga dikalungkan hidayah buat kita dan sentiasa diampunkan dosa. Kita ini hanya hamba. Hamba yang selayaknya meminta pada Dia yang sentiasa bersedia memberikan laluan buat kita, kerana hanya Dia tempat kita menyembah dan memohon pertolongan. Tiada daya dan upaya kita melainkan hanya dengan-Nya, Yang Maha Menguasai setiap perkara. AllahuAkbar!

Wassalam.

Tersenyum bahagia bersama sang Pencipta... :)

Allah dah cukup.
{ 310813;1252 }


0 comment[s] | back to top






© 2012 - Layout created by Afeeqah.
Do you know ? Honesty is the best policy in life